Temu Alumni dan Haul Masyayikh Haromain Ke-21 di Al-Amien Prenduan

haul haromaian 2014Al-Amien – Temu Alumni Haromain Mekkah-Madinah dan Peringatan Tahunan wafatnya (haul) ulama’ haromain syarifain tahun ini diadakan di Pondok Pesantren Al-Amien Prenduan Madura  (23/6) ditempatkan di halaman Masjid Jami’ Al-Amien Prenduan dihadiri para murid Syeikh Dr. Muhammad Isma’iel Utsman Az-Zain (berasal dari: Madura, Jawa Timur, Bali, Lombok, Jawa Tengah, Jakarta, Kalimantan dan lainnya), simpatisan pondok, masyarakat sekitar pondok dan para santri berjumlah sekitar 2.500 orang.

Temu Alumni dan Haul ini alhamdulillah berjalan penuh khidmah dimulai setelah sholat Maghrib hingga selesai pada pukul 23:45, dengan rentetan acara: mada’ih nabawiyah, pembacaan rotibul haddad, pembacaan yasin dan tahlil, sambutan tuan rumah oleh KH. Maktum Jauhari, MA, sambutan koodinator pusat haul masyayikh oleh KH. Izzat Hasan Iraqie, pembacaan manaqib syeikh Muhammad Ahyad Bin Muhammad Idris al-Bogori, muhadhoroh ‘ammah oleh syekh Muhammad Isma’iel, pembacaan siroh nabawiyah dan diakhiri dengan do’a bersama.

Taushiyah Syeikh Muhammad Isma’iel disampaikan dengan bahasa arab dan diterjemah oleh Habib Ubaidillah.

Dalam taushiyahnya, syekh berpesan agar sesama ummat islam harus bisa hidup berdampingan satu sama lainnya dengan penuh rukun dan damai, jauh dari rasa iri, dengki dan hasud sehingga benar-benar akan tercipta masyarakat penuh kedamaian

Pesan syeikh agar peran para ulama di bumi indonesia ini adalah: menyampaikan dakwah islamiyah kepada saudara sesama ummat dan tidak boleh saling mendholimi satu sama lainnya; agar para ulama menyampaikan ajakan kepada ummat agar berbakti kepada kedua orang tua, dan orang tua tidak boleh  membiarkan anak-anaknya dididik oleh TV, internet, lingkungan yang kotor; agar para ulama menanamkan kesadaran kepada ummat supaya mereka tidak menganggap enteng dalam menghadapi persoalan agama, baik dari segi pelaksanakaan kewajibannya kepada Allah dan Rasul-Nya atau tantangan yang menimpa agama; agar para ulama selalu berupaya membersihkan hati ummat dari perbuatan jahat; dan agar para ulama menanamkan rasa cinta kepada ummat untuk melaksanakan sholat malam semata-mata dzikrulloh.

Semoga Allah menurunkan barokahnya sehingga harapan-harapan beliau tidak sekedar didengar dan dipaham, tapi lebih dari itu agar semua ummat islam, terutama yang hadir pada acara ini diberi kemampuan oleh Allah untuk mengamalkannya ajaran islam dengan baik amien …

Pagi ini (24/6) Syeikh bertolak menuju Surabaya dan langsung ke Jeddah, selamat jalan ... ma’as salamah wa ilal-liqoo’ … (abu azhar)